• 24 Juli 2024 14:08

Pesimisme dalam Sidang Mahkamah Konstitusi Mengenai Perpu, Namun Masih Terbuka Harapan”

BySingaperbangsaTv FSPS

Mar 10, 2023
IMG20230309115024 Scaled, Media Federasi Serikat Pekerja Singaperbangsa
Dalam video ini, seseorang mengemukakan pandangannya terhadap proses persidangan mengenai Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perpu). Dia menyatakan bahwa dia pesimis dan merasa bahwa tidak ada harapan lagi karena pemerintah telah memberikan informasi bahwa ada sidang pada tanggal 14 Maret, yang sebenarnya sidang kedua karena sidang pertama seharusnya digelar setelah dikeluarkannya Perpu pada tanggal 16 Februari. Dia juga menyebutkan bahwa ada perbedaan pandangan di kalangan hakim mengenai terbitnya Perpu, di mana ada yang melihat bahwa ada persoalan dengan terbitnya Perpu, sementara ada juga yang memberikan penguatan agar Perpu diakui sebagai sarana yang paling tepat di tengah kondisi yang penuh ketidakpastian.
Pendapat yang terbelah di kalangan hakim ini dianggap sebagai hal yang biasa, dan justru merangsang pihak lain untuk memiliki perdebatan yang cukup fundamental. Namun, pandangan ini tidaklah sama di kalangan para pemohon, yang merasa bahwa ada pembelahan tertentu di kalangan hakim yang mempengaruhi proses persidangan. Mereka merasa bahwa hakim yang memiliki kesimpulan tertentu cenderung meminta agar keterangan diperjelas, sementara yang lainnya ingin mendapatkan masukan dan objektivitas dari kenyataan yang ada.
Sementara itu, pembacaan pembicaraan dalam persidangan terjadi dengan pembicaraan tingkat 1 dan 2 yang dilakukan tanpa jeda waktu yang cukup lama. Hal ini menyebabkan kekhawatiran bahwa ada klub-klub tertentu di kalangan hakim yang cenderung mempengaruhi proses persidangan.
Pada akhirnya, orang yang menyampaikan pandangannya menyebutkan bahwa MK seharusnya mempertimbangkan dengan serius proses persidangan mengenai Perpu ini. Dia berharap bahwa sidang pada tanggal 14 Maret akan membawa hasil yang lebih baik, dan bahwa meskipun ada perbedaan pandangan di kalangan hakim, ada potensi bahwa Perpu dapat disetujui.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *